Saturday, 9 March 2013

Penyakit yang ditimbulkan seringnya memangku laptop

bahayanya memangku laptop
Sering terjadi di sekolah, dikampus, maupun taman, memangko laptop sebagai pengganti meja. Sejauh ini belum banyak yang telah terlihat dari pengaruh buruk ini, memangko laptop dapat menimbulkan gangguan kulit.

Meski rasa panas berasal dari mesin prosesor laptop tidak menyebabkan kulit terbakar. Memangkunya bisa menyebabkan penggelapan warna kulit yang permanen atau disebut juga dengan istilah toasted skin syndrome. Meski jarang, kulit yang terpapar panas dari laptop juga bisa memicu kanker kulit.

Panas dari laptop bisa mencapai 50 derajat Celsius. Oleh karena itu, kita disarankan untuk tidak memangku laptop terlalu lama. Gangguan kulit merupakan salah satu dari 10 jenis dampak negatif penggunaan laptop bagi kesehatan yang dicatat para ahli.

Pada masa lalu, toasted skin syndrome biasanya diderita oleh para pekerja yang tugasnya berdekatan dengan panas, seperti pekerja di pabrik roti atau pembuat kaca.

"Kulit yang gelap itu jika dilihat di bawah mikroskop mirip dengan kerusakan kulit akibat terlalu lama terpapar sinar matahari," kata dr Kimberley Salkey, profesor dermatologi dari Eastern Virginia Medical School, AS.

Laporan medis beberapa tahun lalu menunjukkan kasus seorang pria dengan temperatur di bagian skrotum atau buah zakarnya meningkat gara-gara terlalu sering memangku laptop. Dalam jangka panjang, hal ini akan menyebabkan produksi sel sperma berkurang sehingga menjadi infertil.

Berhentilah untuk memangku laptop, jika dalam keadaan mendadak, alasilah bagian bawah laptop dengan buku tebal atau semacam, agar rasa panas tidak langsung kedalam jaringan sel kulit.

CB Blogger Lab


Top